William James Sidis dilahirkan pada tanggal 1 april 1898 di Negara Paman Sam-Amerika Serikat. Hingga detik ini Sidis merupakan manusia paling jenius yang pernah ada di muka bumi ini dengan IQ (tingkat Kecerdasan) di atas 250-300. Sidis memiliki banyak minat dalam berbagai bidang pengetahuan (kedokteran, matematika, astronomi, hukum, mesin, sipil, bahasa dll.). Kejeniusannya mengalahkan Da Vinci, Einstein, Newton dan ilmuwan lainnya. Meskipun demikian, sangat disayangkan bahwa nama James Sidis seakan tersisih dan terlupakan dari jajaran orang-orang paling jenius di jagat ilmu pengetahuan.

Pada usia 8 bulan, keajaiban Sidis mulai tampak dengan diawali ketika ia bisa makan sendiri dengan menggunakan sendok. Pada usianya yang belum genap 2 tahun, Sidis sudah menjadikan New York Times sebagai teman sarapan paginya. Semenjak saat itu namanya menjadi langganan headline di beberapa surat kabar, yaitu dengan menulis beberapa buku sebelum berusia 8 tahun, diantaranya tentang anatomi dan astronomi.

Kemampuan Sidis dalam berbahasa pun sangat hebat. Bayangkan saja, Ia bisa mempelajari bahasa baru hanya dalam satu hari hingga total sekitar 200 bahasa dunia dikuasainya.

Pada usia 11 tahun, Sidis diterima di Universitas Harvard sebagai murid termudadan lulus dengan menyandang predikat cumlaude yaitu sebagai sarjana matematika termuda, di usia 16. Dan komunitas Harvard sangat terpesona dengan kejeniusannya, ketika Sidis memberikan ceramah tentang Jasad Empat Dimensi di depan para Profesor matematika.

Ketika Sidis lulus dengan predikat 'cumlaude' sebagai sarjana matematika di usia 16 tahun, dia pun melanjutkan kuliah ke jenjang lebih tinggi. Namun ia kuliahnya sempat tersendat karena di buli oleh sekelompok mahasiswa yang tidak menyukainya. Di usia 17 tahun Sidis menerima tawaran sebagai asisten dosen sambil melanjutkan pendidikannya ke program doktoral. Namun sayang dia tidak menyelesaikan studinya karena merasa frustasi oleh sistem pembelajaran dan perlakuan kakak kelasnya. Saat itu Sidis sempat mengeluh, “Aku tidak tahu kenapa mereka memberiku pekerjaan ini dan menempatkanku sebagai orang spesial, aku sebenarnya tidak layak sebagai dosen.“ 

Pada tahun 1919, Sidis di tangkap dan di tahan selama 18 bulan, karena keterlibatannya dalam demo Socialist May Day di kota Boston. Saat itu, Sidis membuat pernyataan yang dianggap menentang wajib militer perang pada Dunia ke-I. Penangkapan Sidis sentak saja menghebohkan media masa, karena saat itu adalah masa dimana ia sedang mengawali kiprahnya sebagai anak jenius.

Sejak keluar dari penjara, Sidis kemudian menghilang ditelan bumi, dan setelah sekian lama, jejaknya terendus oleh seorang reporter yang bertemu dengan seorang pemulung besi tua yang miskin papa, yang ternyata dia adalah sang jenius: William James Sidis. ‘

Ya, James Sidis memang tersisih dan luput dari hingar bingarnya pemberitaan tentang para jenius di muka bumi ini. Padahal kejeniusannya sesungguhnya berada jauh di atas para ilmuan jenius berdarah Yahudi, seperti: Albert Einstein, Edison, Mozart, Da Vinci, dan lainnya.



Ada satu pelajaran penting dari kisah tragis James Sidis ini. Rupanya menurut informasi bahwa semasa kecilnya, Sidis telah menjadi obyek eksperimen Boris Sidis, ayah Sidis yang merupakan seorang psikolog. Boris dalam hal ini menerapkan sistem pendidikan model baru kepada Sidis anaknya karena menolak sistem pendidikan konvensional yang dianggap sebagai sumber kenakalan dan kejahatan anak. Sayangnya, mental Sidis tidak tahan atas perlakuan lingkungan terhadapnya dan Ia pun merasa lelah menjadi proyeksi dari ambisi sang ayah hingga ingin melepaskan diri dari bayang-bayang sang ayah.

Akhirnya, pada usia 46 tahun Sidis pun meninggal dunia karena pendarahan di otak, dan sayangnya dia belum banyak menyumbangkan ilmunya untuk peradaban ilmu pengetahuan insan manusia.

Post a comment

nabire.NEWS

{picture#https://1.bp.blogspot.com/-6pUnA5nMAJU/XtxVsT3qMfI/AAAAAAAAAdk/Or_LzfmtqdocFEJ_4BplnES8prVGr5j0gCLcBGAsYHQ/s1600/ghh.jpg} Nabire.NEWS adalah harian berita online berbasis Sains dan Humaniora. Ada empat hal yang menjadi fokus pemberitaan Nabire.NEWS, yaitu: (1) Kejadian menarik yang terjadi dalam kehidupan; (2) Artikel berupa Kajian Teori dan Gagasan Konseptual; (3) Fakta Peradaban Ilmu Pengetahuan; (4) Untuk menambah pengetahuan tentang kearifan lokal, maka disajikan informasi dari wilayah Timur Nusantara, khususnya Kabupaten Nabire {facebook#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {twitter#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {google#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {pinterest#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {youtube#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL} {instagram#YOUR_SOCIAL_PROFILE_URL}
Theme images by merrymoonmary. Powered by Blogger.